Mewujudkan Mimpi Jadi nyata

Selasa, 25 Agustus 2009 (Koran Jakarta)

Jangan pernah sekalipun meremehkan kekuatan mimpi. Kalimat bernada motivasi itu akhir-akhir ini sangat populer didengungkan semua orang dari berbagai lapisan yang ada di masyarakat.

Bahkan dalam lagu Laskar Pelangi yang dinyanyikan Nidji, mimpi adalah kunci menaklukkan dunia. Maka itu, tak ada salahnya bagi setiap orang untuk memunyai mimpi yang mesti dikejar mengingat tak ada yang melarang seseorang untuk bercita-cita setinggi langit.

Novel Negeri 5 Menara membuktikan bagaimana sebuah mimpi mampu mengantarkan “pemimpi”, yakni enam anak rantau yang sedang menimba ilmu di Pondok Madani, yang berada di pelosok daerah Ponorogo, Jawa Timur.

Novel yang berangkat dari pengalaman nyata penulis yang meraih gelar pascasarjana di George Washington University itu sepertinya mengajak pembaca untuk merajut mimpi sejak kecil.

Mengingat, A. Fuadi merasakan bagaimana kedahsyatan mimpinya yang ingin pergi ke negeri Paman Sam, yang dibangunnya semenjak masih nyantri di Pondok Madani pada akhirnya mampu digapainya. Namun semua itu sekarang disadari penulis sebagai wujud akumulasi mimpinya yang tertanam kuat sejak lama hingga mimpi itu mampu digapainya beberapa tahun kemudian.

Penulis yang mengidentifikasi dirinya sebagai Alif Fikri Chaniago yang berasal dari salah satu daerah pelosok tanah Minangkabau dekat Danau Maninjau Sumatera Barat, memutuskan menempuh pendidikan berbasis agama di Pondok Madani, setelah keinginannya masuk SMA ditolak kedua orangtuanya.

Alif yang hidup dalam pondokan secara tak langsung berteman dekat dengan Raja dari Medan, Said dari Surabaya, Dulmadjid dari Sumenep Madura, Atang dari Bandung, dan Baso dari Gowa Sulawesi Selatan. Karena sangat akrab dan kemana-mana selalu berenam, yang mempunyai kebiasaan berkumpul di kaki menara masjid yang ada dalam komplek pondokan membuat mereka dijuluki Sahibul Menara.

Aktivitas keseharian keenam santri itu di bawah menara Masjid Jami dengan menatap awan lembayung yang bergerak ke ufuk sambil menunggu datangnya waktu shalat Maghrib menjelma menjadi negara dan benua impian yang setidaknya mesti dikunjungi, hingga membuat mereka saling melontarkan mimpinya masing-masing.

Seperti Alif yang secara tiba-tiba memiliki cita-cita kuliah di Amerika Serikat setelah menyelesaikan pendidikan di Pondok Madani, Atang yang ingin kuliah di Timur Tengah (Arab Saudi), Baso berencana menimba ilmu ke Universitas Al Azhar Mesir, Raja yang berharap dapat kuliah di Eropa, dan Said dan Dulmadjid yang ingin bahu-membahu membangun pesantren di daerahnya.

Namun keenam santri cerdas itu dalam perjalanan waktu tak hanya berkhayal semata, melainkan berusaha menggapainya dengan tekun belajar dan diiringi perjuangan keras tak kenal lelah untuk mewujudkannya.

Karena mereka yakin Sang Pencipta sungguh Maha Mendengar yang akan selalu mengabulkan keinginan hambanya yang taat dan selalu berusaha, seperti motto man jadda wajada.

Seolah sudah jodoh, setelah berpisah setelah selesai menempuh pendidikan di pondok Madani, selang beberapa tahun Alif yang berhasil menamatkan pendidikannya di negeri Paman Sam bertemu dua teman pondoknya di Trafalgar Square London, yakni Atang yang berhasil kuliah hingga jenjang doktoral di Al Azhar, dan Raja yang memutuskan bermukim di London setelah lulus kuliah dari salah satu universitas di Madinah.

Pertemuan bersejarah itu memantik romantisme masa lalu Sahibul Menara dan menguatkan memori ketiga orang itu tentang dahsyatnya kekuatan mimpi. Karena dari hasil reuni tersebut diketahui pula bahwa Baso yang dulu sempat drop out dari Pondok Madani berhasil merealisasikan mimpinya dengan kuliah di Mekkah. Sementara Said dan Dulmadjid sukses berkoalisi mendirikan pesantren modern di Surabaya.

Judul : Negeri 5 Menara
Penulis : A. Fuadi
Penerbit : Gramedia Pustaka Utama
Tahun : I, Agustus 2009
Tebal : xiii + 416 halaman
Peresensi : Erik Purnama Putra, adalah Aktivis Pers Bestari Universitas Muhammadiyah Malang

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: